Motor saya 3x ditolak ZIA Auto Care, MT. Haryono – Subang

Posted: November 17, 2012 in Uncategorized
Tag:, , ,

Zia Auto Care adalah bengkel modern terpadu yang cukup ternama di kota Subang, berpusat di Jln. Arief Rahman Hakim (perempatan Tegal Kalapa) dan telah membuka cabang di Jln. MT. Haryono (perempatan Cadika), Subang. Layanan penjualan accesories/sparepart dan jasa service lengkap untuk mobil dan motor yang dilengkapi caffe ber-free hotspot juga layanan cuci kendaraan merupakan daya tarik tersendiri. Bahkan cabangnya di MT. Haryono dipadu dengan resto cepat saji JFC, Jupe Fried Chicken. Siapa yang gak betah coba? Service rutin sekalian sambil nyuci, saat menunggu bisa sambil ngopi-ngopi / makan dan internetan sepuasnya.

Ya, hal diataslah yang membuat kDW juga lebih memilih mencuci Pulsar kesayangan di Zia Auto Care walau tarifnya 3ribu lebih mahal dari tempat pencucian motor lainnya. Tapi hari ini (17/11) kDW mengalami puncak kekecewaan. Layanan pencucian kendaraannya seakan mendiskriminasikan konsumen yang membawa kendaraan roda dua, alias motor.

Hari ini adalah ketiga kalinya (berturut-turut) motor kDW ditolak untuk dicuci di Zia Auto Care Jln. MT. Haryono, Cadika – Subang dengan alasan yang sama, “karyawan yang mencuci motor tidak masuk kerja”. Padahal setiap ada penolakan itu setidaknya ada lebih dari 10 orang karyawan dan 1 dari 3 tempat cuci mobil sedang kosong, artinya tidak sedang penuh dan dengan sedikit sabar menunggu motor saya bisa dikerjakan. Toh kDW juga mau sambil menikmati paha ‘Jupe’, menunggu sampai sejam pun gak masalah lah.

Sesaat setelah motor diparkir dekat tempat cuci motor kDW merasa dicuekan, tidak ada karyawan yang menghampiri, semua sok sibuk dengan kerjaannya. Baru setelah menyapa dan menunjuk ke arah motor, seorang karyawan memberitahu rekan kerjanya (koordinatornya mungkin), dan setelah mereka berkomunikasi dengan bahasa isyarat didapat jawaban “Teu tiasa A, nu didamelna teu lalebet” (Gak bisa mas, yang kerjanya gak pada masuk). Bahkan sewaktu penolakan kedua ada tambahan kalimat, “Besok kesini lagi aja”. Whattt? Mau nyuci motor sekarang harus nunggu besok!? Untungnya saat itu masih bisa sabar.

Mendengar penjelasan itu, kDW menghampirinya dan bilang, “Kang, tau gak. Saya sudah ketiga kalinya ditolak gini. Apa enak??”, melihat kDW sedikit emosi dia panggil temennya, “Gimana ini?”, seraya mau mencuci motor. “Sudah, gak perlu. Saya cuma minta ketemu atau minta nomor Hp bos disini aja. Saya mau komplain…!”. Dengan gugup karyawan itu mempersilahkan kDW menemui koordinatornya. Tapi sang koordinator bungkam dan menyuruh saya menemui bosnya di bengkel yang di Tegal Kalapa, akhirnya saya ‘dilempar’ ke resepsionis yang juga akhirnya berusaha merujuk kDW menemui seseorang di JFC untuk mendapatkan nomor Hp bos-nya tersebut. Tapi kDW menolak diping-pong, akhirnya terjadi percakapan;

“Sudah, kalo gak ngasih saya komplain ke mbak aja. Tolong sampaikan ke bos-nya. Mbak apakah tempat pencucian ini untuk mobil saja? Atau juga termasuk motor?”

“Termasuk motor juga A. Emang kenapa?”

“Mbak, motor saya sudah 3x berturut-turut ditolak nyuci disini. Kalo memang gak terima motor, tolong pasang plang “KHUSUS MOBIL”, saya hargai dan gak akan protes kayak gini. Ini diskriminasi! Atau nyuci motor saya itu lebih susah dari mobil? Tinggal sesuaikan lagi aja harganya, yang penting pelayanan memuaskan.”

“Mungkin lagi penuh A, jadinya begitu. Ma’afin ya A”

“Oke. Tapi kenapa ditolak berkali-kali? Lagian kan saya bisa menunggu. Sambil makan, ngopi atau bengong sekali pun mbak.”

Nah, postingan ini kDW tulis sebagai ungkapan “komplain” kepada pihak pimpinan dan management Zia Auto Care. Semoga bisa menanggapinya dengan bijak, mengklarifikasi dan memperbaiki/membenahi SOP pelayanannya. Kalau seandainya masalah penolakan ini akibat malasnya para karyawan mencuci motor saya (Pulsar memang banyak celah yang susah dibersihkan), mohon berikan teguran guna mempertahankan kwalitas pelayanan. Jika keberatan tinggal disesuaikan saja tarifnya, harus bayar berapa? Terimakasih.

(kDWblog)

About these ads
Komentar
  1. beck mengatakan:

    wa..waa..waaaduuuhhh…
    Itu nmanya diskriminasi kang..
    Lporin ja ke komnasham…haha

  2. Doni mengatakan:

    Parah… Tempat cucian motor uedan!!
    kayak’a cm di situ doank yg nolak rezeki…

  3. kang_ulid mengatakan:

    Karyawannya merasa ekslusif, n mrmandang srbelah mata pada mitor, padahal kemubgkinan besar karyawannya pada naek motor tuh…

  4. eyang ali topan mengatakan:

    lewat jalur mudik nggak?? kalo liwat nanti numpang BAB di sono :D

  5. triclaksono mengatakan:

    sabarrr.. tos weh milarian nu sanes, da pangumbahan motor teh balatak :mrgreen:

  6. Yoshi mengatakan:

    semoga dibaca sama bosnya zia.

  7. elsabarto mengatakan:

    jah.. R2 selalu diletjehken.. ditingkat birokrasi dianggap biang macet.. ditingkat grass root gak dilayani di jasa auto care cuma karena lbh detil & bayarnya lbh murah dr R4 :hammer:

  8. An_Syahri mengatakan:

    Tempatnya koq ga difoto sekalian mas…. jadi biar tahu nich….

    • Zuhry mengatakan:

      NAH!!! setuju ini…. biar pada ngeh dengan nih tempat pencucian kendaraan bermotor (motor n boil), biar temen2 biker ga jadi korban sperti bro dadang juga yang dicuekin sekian kali……, kampreeto tuh karyawan!

  9. cak poer mengatakan:

    lain kali nyuci motornya rame2 sma rekan2 pulsar subang kang xixixixi :mrgreen:

  10. dax mengatakan:

    Diperlengkapi sekalian dgn foto lokasinya mas,biar orang pada tau.saya pernah ngalamin hal serupa,tapi di jogja,bkn ditolak tapi dikerjakan secara asal2an.biasanya tempat pencucian motor yg sekaligus dgn mobil atau sebaliknya ya mmg begitu.begitu saya komplain langsung ke ownernya yg kebetulan ada di tempat,baru deh karyawan2nya yg pada bandel itu ditegor,dan motor saya dicuci ulang.meskipun setelah saya pergi saya dipelototi oleh karyawannya,nggak masalah.lha wong bayar bukannya gratis

  11. byson_rider mengatakan:

    nanti saya coba kesana kang, klo emang tetep di tolak kita kompalin rame-rame

  12. Ferdinand mengatakan:

    ahh, abis baca tulisan ini, ga mao cuci motor di sana ah..

  13. warung DOHC mengatakan:

    ga enak banget di gituin , harusnya konsekuen dengan plang cucian motor-mobil yang udah dipasang dong! ….. …… , gimana kalau kang dadang selang beberapa menit balik mau nyuciin mobil ….. sambil menghampirin orang yang nolakin tadi ….. , sambil nantangin , mang kalau nyucinya 5 menit selesai dengan hasil mengkilat , ” saya bayar 2x lipat” ! :mrgreen:

  14. siiannas mengatakan:

    Kalo motor saya bisa ga ya? Soalnya pajaknya udah mati

  15. haryudh4 mengatakan:

    Rezeki kok ditolak?

  16. Alfi mengatakan:

    Mereka g tau siapa kDW. Itu misteryGues, mdh2n jd pembelajaran bt si ‘zia’

  17. bejo mengatakan:

    ora ana pendidikane babar blass !!

    *warkop*

  18. vegalovers mengatakan:

    “Toh kDW juga mau sambil menikmati paha ‘Jupe’, menunggu sampai sejam pun gak masalah lah.”

    *kalo yg ini ane jg mao gan xixixixi

  19. wahidarifin mengatakan:

    nah ini dia bengkel cuci mobil/ motor songong…biasanya sie kya gni bkn kebijakan dr yg punya tempat cucian, tpi dr pegawainya aza soalnya kalo nyuci mobil kan sering ada tipsnya (2000-5000) lah…nah kalo motor 2000 aza dah syukur (IMHO) ato jg bs jadi kita yg biker dianggap g punya duit…

  20. joko mengatakan:

    cuci sendiri lebih asik :D

  21. Mas Huda mengatakan:

    tulis di surat pembaca di koran aja

  22. triatmontok mengatakan:

    Ngeri oom, karyawannya takut, ntar kena piranti BCU pulsar klo diterima cuci, ganti-nya ratusan ribu hehehehe :p

  23. apriantoblog mengatakan:

    wah, ada yang ginian? uda sering sih user r2 di sepelein sama jenis ginian? cuci motor nunggu 3 jam baru di layanin, dari awal yang di layanin mobil, jam rame parkiran motor di pake buat parkiran mobil, pokoknya pake motor entah di kata ratusan juta masi di pandang sebelah mata kok, tapi kalo mobil, asal motuba, wah jangan di tanya di perlakukan raja,

    ane pernah nih, di tempat yayang ane, motor merah ane uda bulukan, maklum kena ujan, motor fairing kaya habis di pake grass track, ane parkir motor, ane bilang cuci, sembari nunggu ane makan soto ayam, hmm, setengah jam liwat, motor ane masi anteng,

    terus ada rider r1, yang cuci motor dateng 1 jam sebelum ane sama ga di layanin, malah antrian mobil banyak di cuciin, otomatis si rider r1 marah banget, orang dia pertama mau cuci cuma ada inova satu, eh sekarang tuh cucian malah nyuci avanza, forsa, sama carry, di layani, padahal tuh rider r1 masi sabar nunggu 1 jam, akhirnya dia marah lah, si bosnya di panggil, di komplain, bosnya sampe minta maap, terus tuh rider buang uang 100 ribuan ada 10 lembar kali pencucinya, dia bilang, tips segitu enteng, yang penting pelayananya, serentak hening, si bos minta maap sambil kasi jaminan kalau dia sendiri yang cuci, dan feenya gratis, akhirnya tuh orang terima, motor ane juga di cuciin sama karyawanya, bosnya sekarang melotot sambil liatin karyawanya

  24. [...] surat pembaca nya kang dadang (disini) kok ane tertarik juga untuk menuliskan pengalaman serupa.  Kalau kasusnya kang dadang terjadi [...]

  25. jakatimur mengatakan:

    eheeemmm…. coba dipancing. bawa temen 1 biji; suruh motor temen ente duluan 1/2 jam masuk kesana. dicuci kagak tuh motor. tapi motor yg beda sama motor ente. udah pas2 mo kelar ente baru masuk. nah kenalin yg nyucinya. mukanya gmane; tompelnya gmane; kemiringan idungnya berapa derajat dst; dst…. kalo nolak lagi artinya memang ada indikasi tuh tempat cuci nolak motor tertentu doang.

  26. touringrider mengatakan:

    wah2, diskriminatif

  27. Papa Afnhy mengatakan:

    barusan ada yang gitu kang… biasanya tukang cimob(t) malah lebih suka mencuci motor karena lebih ringkas

  28. Evan mengatakan:

    udah mahal, belagu lagi :evil:

  29. S.K.P mengatakan:

    Bilang aja Kang: “Ini ‘Bajaj’..! Bukan Motor..!” Hehehe.. Maaf becanda :D

  30. Beli Viar Lebih Untung…!!
    Analogi perbandingan harga jual kembali motor Viar dibandingkan dengan motor pabrikan lain

    Membeli Viar adalah Investasi yang sangat tepat..!!,tidak percaya?,mari kita hitung hitungan

    Beli Motor Viar Star Z,Harga OTR = Rp.8.200.000,setelah dipakai 3 Tahun,harga Jual kembali dapat mencapai 5,5 juta,harga terendah 4,5 juta,kita ambil yang kerugian terbesar menjadi kerugian yg diderita adalah 4,5juta

    bandingkan dengan apabila Anda mengambil Investasi motor pabrikan merk lain
    harga OTR nya Rp.15.500.000,setelah dipakai 3 Tahun Harga Yang diterima Showroom Motor Bekas paling tinggi adalah Rp 9 juta,kalau kondisi motor tersebut kurang baik bisa saja hanya dihargai Rp 7 juta,maklum harga part orisinil motor ini tergolong mahal

    Kerugian Investasi = Rp. 15.500.000 – Rp. 8.000.000 = Rp. 7.000.000

    dari sini jelas sekali bukan lebih besar mana kerugian yg diderita oleh konsumen akibat depresiasi harga jual motor..!??

    apabila kondisi itu diterapkan ke Motor Viar Star Z yg OTR nya hanya Rp 8.200.000 maka Motor Viar hanya dihargai Rp 1.200.000,tentu sangat tidak logis dan tidak masuk akal sebuah motor hanya dihargai dengah harga seperti itu,Konsumen pun berhak marah apabila motor nya ditawar oleh showroom dgn harga 1,2 juta saja…!,tentu keadaan tsb tidak logis diterapkan untuk motor Viar

    belum ditambah kerugian akibat borosnya penggunaan BBM,penggunaan BBM motor ini 3x lipat lebih boros dibanding motor Viar,maklum Motor ini memiliki cc diatas 120 ,apabila Anda mengisi Bensin motor Viar Rp 20.000 per minggu / Rp 80.000 per bulan,maka anda harus mengeluarkan Rp 240.000 perbulan,kerugian bertambah menjadi Rp 160.000 belum ditambah mahalnya Pajak Kendaraan Bermotor karena motor ini mengusung CC yg sangat tinggi

    Perincian Kerugian motor Merk lain
    Depresiasi harga Jual : Rp. 7.000.000
    Pemborosan BBM : Rp. 160.000 x 12 bulan x 3 tahun = Rp 5.760.000
    Mahalnya Pajak : Rp. 50.000 x 3 Tahun = Rp. 150.000
    Mahalnya Service & Spare Part : Rp. 250.000 x 3 Tahun = Rp. 750.000

    Kerugian = 7.000.000 + 5.760.000 + 150.000 + 750.000
    Total Kerugian Selama 3 Tahun = Rp 13.660.000
    Kerugian Perbulan = Rp. 13.660.000 / 36 bulan = Rp 379.000

    BAYANGKAN…!!!,dengan kerugian perbulan yg hampir mencapai Rp. 400.000,dengan kerugian sebesar itu anda bahkan dapat mencicil Motor Viar Star Z yg cicilannya hanya 300 ribuan per bulan

    SEGERA Tinggalkanlah motor Boros dan Tidak Ekonomis seperti itu,sudah saatnya Kita dapat berhidup Hemat namun tetap Trendy!

  31. binunrider mengatakan:

    kayaknya jasa KOMISI KARYAWAN buat nyuci mobil lebih gede dari motor.. mungkin ibarat nyuci mobil satu feenya sama ama nyuci motor 2… makanya pada males2an..

  32. macan arab mengatakan:

    ya udah nyuci aja yg di OTISTA depan keh ep si,
    pasti di terima deh

  33. dedy usman mengatakan:

    saya pernah juga ngalamin kang….tapi kayaknya ditempat ane itu hanya berlaku untuk motor sport turing yang full box…ceritanya pas pulang turing motor kan dekil banget tuh..mampirlah ke cucian mobil langganan yg biasa tempat saya nyuci mobil..disitu ada 3 stal cuci motor..dan pas saya sampe ke-3 nya penuh dan saya masuk antrian no 1..logikanya kalo 1 motor yg di stal selesai cuci motor saya langsung masuk dan bisa dicuci juga…saya tungguin sambil nyruput teh manis dan makan bakmi…ga lama dateng motor matic ngantri juga tapi pas ada stal kosong yg dikerjain motor metic itu duluan…dan itu berulang sampai 4 motor berikutnya…motor saya tidak ada 1 pun petugas yang mau menyentuhnya…..sampai disini saya masih coba sabar sambil nahan marah…sampai akhirnya antrian motor habis dan motor yg di stal cuci juga sudah selesai semua..tinggallah motor saya 1-1 nya yg nyisa dan ajaibnya petugas cuci motor (3 orang) ga ada yg inisiatif untuk nyuci motor saya malah pada duduk istirahat sambil ngerokok…saya masih coba sabar…sampai akhirnya ada 1 petugas yg baru selesa nyuci mobil dan melihat motor saya belum dicuci teriak2 ke temen2nya untuk nyuci motor saya tapi tetap ga ada yg bergerak dan akhirnya petugas tersebut berinisiatif untuk mencuci motor saya (lega dah…) walaupun dengan susah payah…maklum motor berat full box pula dan pulang turing dengan kondisi dekil banget…setelah selesai saya melakukan pembayaran ke kasir sekaligus komplain ke boss yg punya cucian dan kebetulan sudah saya kenal coz langganan cuci mobil saya….dan si boss langsung merespon dengan nyamperin tempat cuci motor dan anak buahnya diomelin semua….dan terakhir pas saya mau ambil motor di stal cucian motor….saya kasih tips 50 ribu untuk petugas yg nyuci motor saya #yang sengaja saya pamerin di depan petugas cuci motor yg lainnya sambil bilang “bro ini rezeki lo yang sudah ikhlas nyuci motor gw…..dalam hati gw…gondok lo pade ye yg kagak mau nyuci motor gw…maaf bukan rezeki lo manusia songong….

  34. joko mengatakan:

    oooh yg bawa R1 dan ngeluarin segebok fulus wakti itu sebenernya ane gan :D salam kenal ya :P

  35. Newcrut mengatakan:

    Kalo saya prnah sepulang touring dr papuma jember dlm 1hr 12 tmpt cuci motor menolak smua,dgn alasan berat lah,mau tutup lah,bhkan ada yg menolak mentah2 tnpa alasan yg jls,pdhl sy tawarkan sy yg cuci sndiri,tak byr lbh,tak ksh rokok 1bgks lg ttp aja gk mau..Bhkan yg alasan mau tutup selang 1jam lwt situ lg msh buka jg bhkan bnyak yg antri
    Sy merasa itu hari yg bnar2 aneh,atau pulsarnya yg gk mau di mandiin

  36. Pierre mengatakan:

    Klo Kritik Dan Sarannya disampaikan sm pemilik pencucian tsb,kayaknya sih bakal di respon positive tuh..org buka usaha jg pengen Maju Dan Sukses kan ! Andai Kita pemiliknya ..inyaAllah Akan brterimakasih..smg itu pun jd Amal kebaikan

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s